Sabtu, 04 Feb 2023
  • INSTITUT TEKNOLOGI PERKEBUNAN PELALAWAN INDONESIA | Visi : “Diakui sebagai pusat pendidikan dan penelitian teknologi berbasis kelapa sawit dan Sumber Daya Alam (SDA) Pelalawan di Asia Tenggara Tahun 2041” | Ayo! Kuliah di ITP2I

KAN TANGGAPI PENCABUTAN SERTIFIKASI ISPO PT ASIAN AGRI ATAS LAPORAN PUSAT STUDI LINGKUNGAN PERKEBUNAN ITP2I

Pusat Studi lingkungan Perkebunan Pelalawan Indonesia ITP2I pada senen 16 Januari 2023 mendatangi Komite Akreditasi Nasional KAN di Jakarta dalam rangka menyampaikan laporan serta meminta KAN mencabut sertifikasi ISPO PT ASIAN AGRI hal ini disampaikan oleh Ketua Pusat Studi lingkungan Perkebunan kampus ITP2I Taufik SH, MH CPLC.

Taufik mengatakan kedatangan kita di Kantor KAN Jakarta ini langsung disambut oleh Direktur Akreditasi Lembaga Inspeksi dan Lembaga Sertifikasi Fajarina Budiantari beserta jajaran Komite Akreditasi Nasional diawali dengan diskusi dan pemaparan kurang lebih satu jam.

Taufik menjelaskan kita mendukung upaya pemerintah untuk pembangunan perkebunan sawit berkelanjutan dengan penerbitan sertifikat ISPO tetapi sertifikasi ini tidak semerta merta membuat semuanya kebal terhadap aturan apalagi kita yang didaerah sangat berdampak kepada masyarakat di lingkungan perkebunan seperti contoh PT. Asian Agri yang sudah tidak lagi sesuai dengan amanah sertifikasi ISPO harus juga berlaku evaluasi terhadap ISPO yang mereka punya jadi kami datang ke kantor KAN ini meminta agar lembaga pemberi Sertifikasi untuk mencabut sertifikat ISPO PT Asian Agri karena kita di pusat studi lingkungan perkebunan ITP21 sudah mengkaji secara akademik tentang hal ini. Bahkan juga sudah ada rencana akan ke Kuala lumpur Malaysia untuk minta pencabutan Sertifikasi RSPO

Fajarina Budiantari pada saat menerima laporan tersebut berjanji paling lambat 10 hari bahkan secepatnya akan memproses pencabutan Sertifikasi ISPO PT Asian Agri jika terbukti melakukan pelanggaran dari ketentuan sertifikasi ISPO.
Fajarina juga menambahkan tindakan yang kita lakukan jika perusahaan yang telah melanggar ketentuan maka sertifikasi mereka akan kita cabut, dan tentunya akan kita sayangkan karena akan mempengaruhi produksi dan produktivitas perusahaan yang bergerak di bidang perkebunan kelapa sawit ini. Insyaallah kita maksimalkan tutup Fajarina

KELUAR